Pengaruh Intensitas Cahaya Terhadap Pertumbuhan Sawi dan Kacang Hijau



Pengaruh Intensitas Cahaya Terhadap Pertumbuhan Sawi dan Kacang Hijau

Tugas Mata Pelajaran Biologi

Guru Pengampu :
Agus Pramono,S.Pd

Oleh:
Humaira Qanita
Nur Hafiza Rasyada

Kelas XII IPA 2

Semester Ganjil


DINAS PENDIDIKAN KOTA PONTIANAK
SMA NEGERI 2 PONTIANAK
PONTIANAK
2012


KATA PENGANTAR


Puji syukur  kami ucapkan kehadhirat Allah S.W.T yang telah memberikan keluasan waktu dan kesehatan kepada penulis untuk dapat menyelesaikan tugas mata pelajaran “Biologi yang diampuh oleh Bapak Agus Pramono,S.Pd. Jenis tugas yang diberikan adalah Laporan Pengamatan. Metode penugasan yang diberikan adalah penelitian.
Melalui penugasan ini diharapkan para dapat memahami tentang pengaruh faktor eksternal pada pertumbuhan tanaman yang pada gilirannya dapat diimplementasikan  dalam kegiatan pembelajaran. Selain itu manfaat  yang dapat dirasakan  adalah meningkatnya kompetensi belajar para siswaa yang  sebagian besar merupakan siswa yang ingin melanjutkan ke Perguruan Tinggi.
Semoga Laporan ini dapat menjadikan frame of think (kerangka pikir) dalam mengambil suatu putusan pembelajaran, pisau pemilah dalam pemecahan masalah, dan bahkan sebagai bagian hidup yang integratif Kritik dan saran perbaikan sangat kami harapkan demi kelengkapan dan penyempurnaan  tugas mandiri ini.
.
Pontianak, 7 Agustus 2012

Penulis


Laporan Praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Biji Kacang Hijau


BAB I
PENDAHULUAN

Latar Belakang

Sawi (Brassica chinensis L) merupakan salah satu jenis sayur yang digemari oleh masyarakat Indonesia. Konsumennya mulai dari golongan masyarakat kelas bawah hingga golongan masyarakat kelas atas. Di Indonesia sendiri banyak sekali jenis masakan atau penganan yang menggunakan daun sawi, baik sebagai bahan pokok maupun sebagai bahan pelengkapnya.
Kacang hijau adalah tanaman budidaya dan palawija yang dikenal luas di daerah tropika. Tanaman ini memiliki kulit yang hijau, berbiji putih, dan sering dibuat kecambah atau toge. Selain itu, kacang hijau juga memiliki bunga kacang hijau yang berbentuk kupu-kupu dan berwrna kuning kehijauan atau kuning pucat. Bunga tersebut akan membentuk polongan yang berisi 10-15 biji kacang hijau.
Dalam pertumbuhan tanaman sawi dan kacang hijau, memerlukan media dan dipengaruhi oleh beberapa faktor salah satunya adalah cahaya. Sehubungan dengan adanya sawi dan kacang hijau yang dalam pertumbuhannya dipengaruhi oleh cahaya, pada penelituian ini akan membahas mengenai perlakuan yang akan ditimbulkan dari pemberian intensitas cahaya yang berbeda. Untuk mengetahui secara detail, maka perlu diketahui bahwa cahaya merupa energi yang berbentuk gelombang dan membantu kita untuk melihat. Tumbuhan hijau termasuk sawi dan kacang hijau, memerlukan cahaya tidak hanya untuk membuat makanan, tetapi juga untuk pertumbuhan seperti yang telah dijelaskan sebelumnya. Salah satu sumber cahaya di bumi ini adalah matahari.
Sesuai pengan penjelasan diatas maka penulis akan membuat sebuah laporan pengamatan mengenai proses pertumbuhan dan perkembangan khususnya dalam dunia tumbuhan yaitu tumbuhan sawi dan kacang hijau.

Rumusan masalah

Periode pertumbuhan dan perkembangan pada tumbuhan terjadi sepanjang hidupnya seperti halnya makhluk hidup lainnya. Hal ini dipengaruhi oleh beberapa factor, diantaranya yaitu faktor dari lingkungan dan faktor dari dalam tubuh organisme.

Dalam laporan percobaan kali ini penulis akan membahas mengenai factor-faktor eksternal apa saja yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan tanaman, yang dalam hal ini adalah kacang hijau.

Tujuan Penelitian.
 Tujuan dari percobaan ini adalah membuktikan bahwa factor eksternal dapat berpengaruh terhadap pertumbuhan dan perkembangan tanaman kacang hijau.

Manfaat Penelitian.
Manfaat dari penelitian ini antara lain dapat mengetahui efek dari faktor eksternal pada tumbuhan kacang hijau.

 
BAB II
LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS

Landasan Teori

Ada 2 teori yang menjadi landasan dalam praktikum, yakni :

1.         Pengertian pertumbuhan dan perkembangan
Pertumbuhan dapat diartikan sebagai suatu proses pertambahan ukuran atau volume serta jumlah sel secara irreversible, atau tidak dapat kembali ke bentuk semula. Sedangkan Perkembangan adalah peristiwa perubahan biologis menuju kedewasaanm tidak dapat dinyatakan dengan ukuran tetapi dengan perubahan bentuk tubuh (metamorfosis) dan tingkat kedewasaan.
Pada proses pertumbuhan selalu terjadi peningkatan volume dan bobot tubuh peningkatan jumlah sel dan protoplasma. Berbeda dengan pertumbuhan, perkembangan bukan merupakan besaran sehingga tidak dapat diukur. Perkembangan pada tumbuhan diawalai sejak terjadi fertilisasi. Calon Tumbuhan akan berubah bentuk dari sebuah telur yang dibuahi menjadi zigot, embrio, dan akhirnya menjadi sebatang pohon. Proses pertumbuhan dan perkembangan pada tumbuhan diawali dengan aktivitas sintetis bahan mentah (bahan baku) berupa molekul sederhana dan molekul kompleks. Tahapan yang dilalui selama melangsungkan proses tersebut adalah sebagai berikut :
a.       Tahap pembelahan sel, yaitu sel induk membelah menjadi beberapa sel anak.
b.      Tahap pembentangan, yaitu pembesaran atau peningkatan volume sel anak. Pada sel tumbuhan, peningkatan tersebut biasanya disebabkanoleh penyerapan air kedalam vakuola.
c.       Tahap pematangan, yaitu perkembangan sel anak yang telah mencapai ukuran tertentu menjadi bentuk khusus (terspesialisasi) melalui proses diferensiasi. Pada akhirnya terbentuk jaringan, organ, dan individu.

2.         Faktor yang mempengaruhi Pertumbuhan dan Perkembangan
a.       Faktor eksternal/lingkungan.
faktor ini merupakan faktor luar yang erat sekali hubungannya dengan proses pertumbuhan dan perkembangan. Beberapa factor eksternal yang mempengaruhi pertumbuhan tumbuhan adalah sebagai berikut:
·         Air dan mineral
·         Kelembaban.
·         Suhu
·         Cahaya
b.      Faktor internal.
faktor yang melibatkan hormon dan gen yang akan mengontrol pertumbuhan dan perkembangan tumbuhan. Dimana dalam hal ini ada beberapa hormone yang dapat mengontrol proses pertumbuhan dan perkembangan tumbuhan tersebut.yaitu:
·         Hormon Auksin      : merangsang pertumbuhan bunga.
·         Hormon Giberelin   : merangsang pertumbuhan batang.
·         Hormon Sitokinin    : memperpanjang akar.
·         Hormon Afserat      : menghambat perpanjangan sel.

Hipotesis

          Biji kacang hijau kemungkinan dapat tumbuh dengan baik dan optimal apabila disimpan di tempat yang cukup cahaya dan pada ruangan dengan suhu memadai. Dan pada faktor air, apabila tersedia air murni yang cukup, kemungkinan tanaman kacang hijau dapat tumbuh lebih subur daripada yang diberi air yang diberi campuran zat kimia lain.


BAB III
METODE PENELITIAN

Metode penelitian dilakukan dengan cara eksperimen, antara lain
Alat dan Bahan
a.       Biji Kacang Hijau
b.      Bibit Sawi Putih dan Hijau
c.       Air.
d.      Tanah.
e.       Kapas
f.       Gelas air mineral 4 buah (wadah penanaman)
g.      Penggaris
Langkah Kerja Penelitian
a.       Isilah wadah gelas air mineral dengan tanah yang gembur/ kapas basah.
b.      Tanamkan biji kacang hijau dan bibit sawi ke masing masing wadah yang telah berisi tanah/kapas basah.
c.       Kemudian simpanlah tanaman tersebut disuatu tempat yang sama tapi dengan jarak yang berbeda.
d.      Siramlah dengan air tanaman biji kacang hijau dan sawi tersebut.
e.       Pertimbangkan bahwa diantara tanaman tersebut ada beberapa yang terkena sinar matahari
f.       Amati pertumbuhannya dari hari kehari hingga beberapa hari kedepan sesuai watu yang telah ditentukan.
g.      Hari terakhir pengamatan, ukurlah tinggi batang, lalu masukkan hasil pengamatan tersebut kedalam table pengamatan.



BAB IV
HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN

Hasil pengamaatan pertumbuhan batang dari keempat tanaman mulai perhitungan dari hari pertama hingga hari kelima.


Tanaman Sawi Hijau
Tanaman Sawi Putih
Tanaman Kecambah 1
Tanaman Kecambah 2
Tanaman Kecambah 3
Hari I
-
-
-
-
-
Hari II
±0.2
±0.2
-
-
-
Hari III
±0.5
±0.6
±3
±2
-
Hari IV
±0.9
±1
±11
±8
-
Hari V
±1.5
±3
±21
±15
±5

            Table hasil pengamatan jumlah tinggi batang tanaman I-V dihari terakhir penelitian.


Tanaman Sawi Hijau
Tanaman Sawi Putih
Tanaman Kecambah 1
Tanaman Kecambah 2
Tanaman Kecambah 3
Tinggi Batang
±1.5
±4
±23
±19


            Tabel hasil pengamatan tanaman Sawi Hijau dan Sawi Putih tanpa proses rendaman:

Tanaman
Hari 1
Hari 2
Hari 3
Sawi Hijau 1
-
-
±3.5
Sawi Hijau 2
-
-
±2
Sawi Hijau 3
-
-
-
Sawi Hijau 4
-
-
±4
Sawi Hijau 5
-
-
-
Sawi Hijau 6
-
-
-
Sawi Hijau 7
-
-
±3.5
Sawi Hijau 8
-
-
±1
Sawi Putih 1
-
-
±4
Sawi Putih 2
-
-
±3.5
Sawi Putih 3
-
-
±2
Sawi Putih 4
-
-
±0.2




Keterangan:
Waktu penanaman masing-masing tanaman berbeda, dan pengukuran pada tanaman dilakukan pada waktu yang berbeda pula.

Gambar Hasil Pengamatan




















Pembahasan
Beberapa factor yang menyebabkan perbedaan pertumbuhan tumbuhan tersebut yaitu :

1.         Faktor Cahaya :
Cahaya bermanfaat bagi tumbuhan terutama sebagai energi yang nantinya digunakan untuk proses fotosintesis. Cahaya juga berperan dalam proses pembentukan klorofil. Akan tetapi cahaya dapat bersifat sebagai penghambat (inhibitor) pada proses pertumbuhan, hal ini terjadi karena cahaya dapat memacu difusi auksin ke bagian yang tidak terkena cahaya. Sehingga, pada proses perkecambahan yang diletakkan di tempat yang gelap akan menyebabkan terjadinya etiolasi dimana kacang hijau tumbuh lebih panjang namun tidak subur pertumbuhannya.

2.         Faktor Suhu :
Suhu yang cukup (suhu ruangan) dapat mengoptimalkan kerja hormon-hormon tumbuhan karena kerja enzim/hormon (faktor internal) tumbuhan sangat dipengaruhi oleh suhu lingkungan. Semakin panas atau dingin suhu ruangan maka hormon tumbuhan 마무 semakin tidak bekerja.

3.         Faktor Air dan Nutrisi :
Air sangat diperlukan oleh tumbuhan sebagai media terjadinya reaksi kimia, dan tanaman hijau yang kekurangan air lambat laun akan layu. Rupanya dalam percobaan, detergen tidak hanya memberi air sebagai media reaksi kimia namun juga memberi nutrisi karena mengandung Asam Nitrat dan Natrium Trifosfat yang juga ada dalam kandungan pupuk untuk menyuburkan tanaman.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN



Kesimpulan

Dalam pertumbuhannya, tanaman selain memerlukan faktor-faktor internal untuk tumbuh juga membutuhkan faktor eksternal berupa kecukupan suhu, air, cahaya dan tentunya nutrisi (hal ini telah dibuktikan pada percobaan detergen, dimana tanaman akan lebih subur bila diberi detergen yang selain mengandung air, juga mengandung zat makronutrien) . Bila ada ketidakseimbangan dalam salah satu faktor tersebut, tanaman tidak akan mencapai pertumbuhan yang optimal.




Saran
1.     Sebelum penanaman, terlebih dahulu dilakukan perendaman untuk memecah dormansi biji itu sendiri pda kacang hijau. Jadi sebaiknya perendaman lebih dimaksimalkan agar dapat berhasil memecahkan dormansi biji yang akan ditanam. Sehingga kesalahan pengamatan lebih dapat dimaksimalkan.
2.     Memilih biji kacang yang masih segar sehingga dapat memaksimalkan hasil penelitian.
3.     Kodisi kapas dan air harus steril


DAFTAR PUSTAKA


Saktionon. 2006. Seribu Pena Biologi untuk SMA/MA Kelas XII. Erlangga. Jakarta

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS
Read Comments

3 komentar:

Alin mengatakan...

itu foto dr penelitian k?
Bagus! sangat bermanfaat! terima kasih :)

Nur Hafiza Rasyada mengatakan...

waahhh... fotonye nda beraturan... tp, lumayan lah :p

Nurhasanah sulestari mengatakan...

gmna ya ????
menurut tari post nya bgus .
kok hasil tanaman yg di tmpt terang ndak subur ye .. kaya kelompok lain..

Poskan Komentar